search enggine

Memuat...

Sabtu, 03 September 2011

Jenis-jenis Garis dan Penggunaannya


Dalam gambar teknik, digunakan beberapa jenis garis yang masing-masing mempunyai arti dan kegunaan yang berbeda-beda. Jenis garis dan fungsinya dapat dilihat pada tabel di bawah ini.
       
Dalam suatu gambar terkadang kita temukan ada dua garis atau lebih yang saling berhimpit, padahal garis – garis itu berbeda jenisnya. Untuk menentukan jenis garis mana yang harus kita munculkan dan garis mana yang dihilangkan (ditutupi), dapat kita gunakan urutan prioritas yakni :

a)    Garis nyata (garis tebal ,jenis A)
b)    Garis nyata yang terhalang (garis gores tipis,jenis E)
c)    Garis bidang potong (garis gores titik tipis yang dipertebal pada ujung – ujungnya dan pada belokannya,jenis H)
d)    Garis sumbu (garis gores titik ,jenis G)
e)    Garis bantu, garis ukur, dan garis arsir (garis tipis,jenis B)

Tebal garis dalam standar ISO diambil berbanding akar dua, dimulai dari yang paling tipis yaitu : 0,13; 0,18; 0,25; 0,5; 0,7; 1,0; 1,4 dan 2,0 dalam satuan mm. Adapun pengelompokkan garis yakni seperti berikut :




1 komentar:

Share it